Behind The Scene Batik Roll Cake 1

Belakangan waktu terakhir ini gua kedapatan order kue batik roll cake yang lagi ngehits banget di semua kursus kue. Nggak yang di Jakarta ataupun yang di Bandung,  semuanya demam batik roll cake, termasuk gua yang juga latahan mau belajar itu kue.

Udah dua kali gua mau ikutan kursus batik roll cake tapi waktunya itu lhooo bentrok sama kerjaan gua ngurus kelas dan jadwalnya kebetulan hari minggu. Gagal lah gua ikutan tuh kursus yang lagi naik daun ini. 

Gua masih penasaran sama ini kursus, teknik nya itu gua harus tau. Setelah memperhatikan dua tempat kursus yang belum lama ngadain ini, akhirnya gua dapet waktu yang menurut gua masih bisa di tinggal. Dan tanpa berpikir panjang pun gua langsung daftar dan transfer.

Karena gua engga mau sampe kehabisan bangku lagi, kalau udah ketinggalan gua harus nunggu sebulan sampe dua bulan untuk ikutan kursus itu, yang ada udah ngga ngehits tuh kue.

Saat gua tau jadwal itu sebenernya gua udah ada jadwal untuk ngurus kelas kelab penulis muda Jakarta batch 4, and you know??? Itu adalah pertemuan pertama. Yups pertemuan pertama, dimana semua persiapan harus ada, nggak boleh ada yang ketinggalan untuk kelas kelab penulis muda. Jadi agak sedikit beban buat gua.

Tapi gua coba tenang dan yakin semua kerjaan akan beres, gua coba minta bantuan sama partner gua Meivy. Kenapa gua riweh banget??  Karena Bapak kepsek yaitu Mas Adi lagi ada tugas ke Makassar, jadilah tak ada tim.

Seminggu sebelum acara udah kebayang kegaduhan gua yang kalau latihan gitu harus paham semua prosesnya. Pastikan duduk deket sama mentor nya, karena gua takut pas buat dirumah beda karena melewati satu bagian penting. Di dalam kue semua proses itu penting, kalau sudah gagal ga bisa di rombak lagi. Beda sama masakan yang kalau kurang garam tinggal di tambahin, kue ga gitu satu proses terlewat kue alamat tak jadi alias gatot.

Dan hari pun berlalu, tibalah malam ahad. Yak besok itu hari yang paling gua tunggu sekaligus gua juga agak berat melewatkan kelas pertama. Karena yang gua bilang tadi itu masih ga tenang ngasih kerjaan gua ke yang lain, walau udah gua prepare sebaik mungkin tapi ya tetep ajah ya gitu. Sampe malam ahad itu gua masuk angin dan sakit perut, hahaha..

Ahad pun datang, sebelum ke latihan batik roll cake gua kasih makanan dulu untuk kelas pertama sekaligus mengecek keadaan disana. Pagi pagi gua udah rempong sama kue dan jantung gua berdebar karena mau ujian nasional eh salah latihan batik roll cake maksud gua.

Delapan lewat tiga puluh menit meluncur menuju tempat kursus. Disini gua udah ga sabar mau mainan sama adonan dan ngebatik, eh tapi ini ga pake canting ya ini pakai piping bag atau biasa di sebut plastik segitiga dan tintanya adonan bolu kukus yang beraroma pisang.

Saat tiba disana udah ada dua puluh enam orang yang siap ngebatik. Dan semuanya udah menikah gua doang yang single, hahaha (abaikan). Ada yang bawa anak dua, bahkan ada yang tiga orang, aseli rame.

Pas masuk itu gua di sergap sama makanan yang udah kayak mau ada nikahan (lebay) :D. Ada risoles, pastel, brownies, pie, bolu gulung, sus sampe lontong dan rujak juga ada. Ada es buah yang nggak kalah bikin gua nahan air liur. Indah~

bersambung….

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s